Total Tayangan Laman

Kamis, 10 Maret 2011

sejarah karawitan

istilah karawitan. Karawitan berasal dari bahasa jawa rawit berarti rumit, berbelit – belit, tetapi rawit juga bararti halus, cantik, berliku-liku dan enak. Kata jawa karawitan khususnya dipakai untuk mengacu kepada musik gamelan, musik Indonesia yang bersistem nada nondiatonis ( dalam laras slendro dan pelog ) yang garapan-garapannya menggunakan sistem notasi, warna suara, ritme, memilikia fungsi, pathet dan aturan garap dalam bentuk sajian instrumentalia, vokalia dan campuran yang indah didengar. mengandung nilai-nilai histories dan filsofis bagi bangsa Indonesia. Dikatakan demikian sebab gamelan jawa merupakan salah satu seni budaya yang siwariskan oleh para pendahulu dan sampai sekarang masih banyak digemari serta ditekuni. Secara Hipotesis, masyarakat Jawa sebelum adanya pengaruh Hindu telah mengenal sepuluh keahlian, diantaranya adalah wayang dan gamelan. Dahulu pemilikan gamelan ageng Jawa hanya terbatas untuk kalangan istana. Kini siapapun yang berminat dapat memilikinya sepanjang bukan gamelan-gamelan Jawa yang termasuk kategori pusaka
     mempunyai fungsi estetika yang berkaitan dengan nilai-nilai sosial, moral dan spiritual. Kita harus bangga memiliki alat kesenian tradisional gamelan. Keagungan gamelan sudah jelas ada. Duniapun mengakui bahwa gamelan adalah alat musik tradisional timur yang dapat mengimbangi alat musik barat yang serba besar. Di dalam suasana bagaimanapun suara gamelan mendapat tempat di hati masyarakat. Gamelan dapat digunakan untuk mendidik rasa keindahan seseorang. Orang yang biasa berkecimpung dalam dunia karawitan, rasa kesetiakawanan tumbuh, tegur sapa halus, tingkah laku sopan. Semua itu karena jiwa seseorang menjadi sehalus gendhing-gendhing
Definisi Seni Karawitan

Definisi Seni Karawitan
Sebelum istilah karawitan mencapai popularitas di masyarakat seperti sekarang ini, dalam kehidupan sehari-hari, khususnya di lingkungan daerah Jawa Tengah dan Yogyakarta, sudah sering terdengar kata rawit yang artinya halus, indah-indah (Prawiroatmojo, 1985:134). Begitu pula sudah terdengar kata ngrawit yang artinya suatu karya seni yang memiliki sifat-sifat yang halus, rumit, dan indah (Soeroso: 1985,1986). Dari dua hal tersebut dapat diartikan bahwa seni karawitan berhubungan dengan sesuatu yang halus, dan rumit. Kehalusan dan kerumitan dalam seni karawitan tampak nyata dalam sajian gending maupun asesoris lainnya.
Suhastjarja (1984) mendefinisikan seni karawitan adalah musik Indonesia yang berlaras non diatonis (dalam laras slendro dan pelog) yang garapan-garapannya sudah menggunakan sistim notasi, warna suara, ritme, memiliki fungsi, sifat pathet, dan aturan garap dalam bentuk instrumentalia, vokalis dan campuran, enak didengar untuk dirinya maupun orang lain.
Istilah gamelan telah lama dikenal di Indonesia, sudah disebut pada beberapa kakawin Jawa Kuno. Arti kata gamelan, sampaio sekarang masih dalam dugaan-dugaan. Mungkin juga kata gamelan terjadi dari pergeseran atau perkembangan dari kata gembel. Gembel adalahalat untauk memukul. Karena cara membunyikan instrumen itu dengan dipukul-pukul. Barang yang sering dipukul namanya pukulan, barang yang sering diketok namanya ketokan atau kentongan, barang yang sering digembal namanya gembelan. Kata gembelan ini bergeser atau berkembang menjadi gamelan. Mungkin juga karena cara membuat gamelan itu adalah perunggu yang dipukul-pukul atau dipalu atau digembel, maka benda yang sering dibuat dengan cara digembel namanya gembelan, benda yang sering dikumpul-kumpulkan namanya kempelan dan seterusnya gembelan berkembang menjadi gamelan. Dengan kata lain gamelan adalah suatu benda hasil dari benda itu digembel-gembel atau dipukul-pukul (Trimanto,1984).
Bagi masyarakat Jawa gamelan mempunyai fungsi estetika yang berkaitan dengan nilai-nilai sosial, moral dan spiritual. Kita harus bangga memiliki alat kesenian tradisional gamelan. Keagungan gamelan sudah jelas ada. Duniapun mengakui bahwa gamelan adalah alat musik tradisional timur yang dapat mengimbangi alat musik barat yang serba besar. Di dalam suasana bagaimanapun suara gamelan mendapat tempat di hati masyarakat.
          Gamelan dapat digunakan untuk mendidik rasa keindahan seseorang. Orang yang biasa berkecimpung dalam dunia karawitan, rasa kesetiakawanan tumbuh, tegur sapa halus, tingkah laku sopan. Semua itu karena jiwa seseorang menjadi sehalus gendhing-gendhing (Trimanto, 1984).
( Diambil dari buku Seni Karawitan Jawa, Dr. Purwadi, M.Hum dan Drs. Afendy Widayat. 2006 )
       jenis music karawitan

degung yang dikenal oleh kalangan masyarakat luas khususnya daerah jawa barat,music tradisisonal yang mempunyai nilai music berliku dengan iringian kendang sunda dan suling music degung ini biasanya di tampilkan dalam acara pernikahan atau acara yang memiliki khusus music tradisional music degung juga terlahir dari daerah jawa barat yang mempunyai unsure filosofis dan simbolisme tentang kehidupan jaman sebelum masehi dan lirik syair nya memiliki nada yang lembut dan halus biasa yang menyanyikan lagu degung wanita yang setengah baya,music degung dalam juga termasuk music kotemporer karena di dalam gaya karakteristik music degung berbagai variasi yang digunakan didalam notasinya dan instrument nya,adapula yang menyebutkan music degung music yang bernada pentatonic.
Kacapi suling music yang terlahir dari music karawitan yang mempunyai khas karakteristik musiknya yaitu hanya memainkan alat musiknya 2 alat yaitu kacapi suling dan music tersebut juga tidak memiliki syair vocal hanyalah music instrumental yang bergumandang suling dan kacapi.
Ngawih adalah sebutan dari vocal didalam music karawitan ngawih tersebut mengandung suara yang khas dan suara yang bergumandang halus dan lembut dan menjiwai perasaan 
musisi music karawitan

    Aki Dadan merupakan salah seorang putra Mang Endu (Endu Sulaeman Apandi), Seniman Cianjuran. Sebagaimana silsilah para leluhur, Mang endu pernah menjadi murid R. Ece Madjid. Tokoh Cianjuran jaman dahulu kala yang sangat dekat dengan Dalem R.A.A Wiranatakusumah. (Bahkan sempatdiboyongke Bandung serta dinikahkan dengan R. Siti Munigar). Sesuai dengan katerangan Aki Dadan pada suatu ketika, bahwa bibit buit Si Aki pada dasarnya merupakan para abdi Dalem Cianjur dahulu dalam bidang Seni Budaya.Jadi Si Aki sendiri lahir dan sejak masa kanak-kanak dibesarkan, dalam Iingkungan tokoh-tokoh Mamaos Cianjuran. Ia mengaku banyak berguru dan mendalami Seni Mamaos Cianjuran dari Endu Sulaeman Apandi, ayahnya sendiri serta Ibu Anah Ruhanah. Sedangkan pendidikannya sendiri, sebenamya lulusan STM. Namun tidak pernah dimanfaatkan, karena kecintaannya terhadap Seni Mamaos Cianjuran.Mulai aktif menyebarkan Mamaos Cianjuran, sejak usia 16 tahun. Terus berkelana memenuhi undangan untuk manggung, dihampir seluruh pelosok Jawa Barat, DKI, Banten bahkan hingga ke wilayah Sumatera dan Bali. Sedangkan pengalaman yang paling berkesan menurutnya, ketika ia terpilih menjadi salah seorang duta kesenian melanglang ke Jepang serta ke Roma, Italy pada tahun 1970.
alat alat music karawitan

Gendang atau dalam bahasa sunda disebut "Kendang" merupakan salah satu alat musik tradisional daerah sunda, Jawa Barat. Alat musik kendang ini terbuat dari bahan kayu nangka atau mangga, namun ada juga yang menggunakan batang pohon kelapa.Kendang mempunyai dua ujung yang berbeda lebar diametenya, ukuran diameter ujung yang satu lebih besar dari ujung yang lain. Kedua ujung itu ditutup oleh bahan kulit yang bisanya terbuat dari kulit sapi, kerbau atau kambing.Karena permukaan samping kendang itu halus, maka kendang biasanya dililit dengan tali yang di rajut sedemikian rupa,adapun fungsi tali tersebut berguna agar kendang tidak mudah bergeser ketika dimainkan. Sebagai penunjang bisanya juga di letakan pada sanggahan dari kayu untuk mengatur posisi tinggi rendahnya gendang yang disesuaikan dengan kenyamanan si penabuh.Ukuran kendang sendiri ada dua jenis, yaitu kendang besar dan kendang kecil atau disebut kulantir. Fungsi dari kendang utamanya adalah untuk mengatur ritme atau tempo dari permainan musik sunda.         
Kacapi salah satu alat music ysunda yang di gunakan dengancara di petik dan memiliki notasi da mi na ti la da  dan bentukpanjang menggunakan senar seperti halnya gitar namun kacapi ini sering di gunakan untuk karawitan dan memiliki senar yang terbilang 23 senar ,macam macam kacapi bereneka ragam kacapi indung,kacapi pelog dan kacapipupuh,
Suling alat music tiup yang menggunakan notasi da mi na ti la da sama halnya dengan kacapi namun berbeda penggunaan permainannya suling tersebut bisa membantu dalam menyamakan nada kacapi bila mana kacapi tersebut fals(tidak enak di dengarnya) suling ini mempunyai lubang nada 6 dan berbagai macam suling yang di gunakan.
perkembangan music karawitan

Berdasarkan sejarah, keberadaan gamelan sudah berabad-abad lamanya. Hal ini dapat dibuktikan dari tulisan-tulisan, maupun prasasti-prasasti di dinding candi yang ditemukan. Perkembangan selanjutnya dari masa ke masa mengalami perubahan, baik bentuk, jenis, maupun fungsinya. Dari yang sangat sederhana, menjadi sederhana, kemudian menjadi lebih komplit. Bukti tertua mengenai keberadaan alat-alat musik tradisional Jawa dan berbagai macam bentuk permainannya dapat ditemukan pada piagam Tuk Mas yang bertuliskan huruf Pallawa. Keserdehanaan bentuk, jenis dan fungsinya tentu berkaitan erat dengan pola hidup masyarakat pada waktu itu. Pada piagam tersebut terdapat gambarsangka-kala, yaitu semacam terompet kuno yang digunakan untuk perlengkapan upacara keagamaan (Palgunadi, 2002:7).
Kehidupan seni karawitan sejauh ini sudah mengalami perjalanan sejarah yang panjang bersamaan dengan munculnya kerajaan-kerajaan besar, seperti Majapahit, dan Mataram. Dibawah kekuasaan kerajaan-kerajaan tersebut, gamelan (seni karawitan) mengalami perkembangan yang sangat pesat. Sehingga menarik para ilmuwan asing untuk mempelajari dan mendokumentasikan. Banyak penemuan-penemuan hasil penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan asing. Sebagian hasil penemuan tersebut selanjutnya digunakan untuk mempelajari seni karawitan.
Perkembangan yang terjadi pada dunia seni karawitan menggambarkan bahwa seni karawitan merupakan suatu produk kebudayaan yang selalu ingin berkembang, menyesuaikan dengan kondisi jaman. Hal ini sesuai dengan kodratnya, bahwa seni karawitan sebagaimana cabang seni pertunjukan tradisi lainnya dikategorikan dalam jenis senikomunal, yaitu seni yang lahir dari, oleh, dan untuk masyarakat. Keberadaan dan perkembangannya tergantung pada kondisi masyarakat. Dalam konteks yang lain dapat dikategorikan dalam bentuk seni yang patronage, yaitu seni jenis yang mengabdi kepada sesuatu atau seseorang yang dianggap sebagai payungnya. Sehingga keberadaan dan perkembangannya tergantung pada penguasa.
Pada jaman kerajaan perkembangan seni karawitan berjalan pesat. Peran Raja sebagai penguasa tunggal sangat menentukan hidup dan matinya suatu bentuk seni. Seperti yang diutarakan dalam puisi abad ke-14 kakawin Negarakertagama, kerajaan Majapahit mempunyai lembaga khusus yang bertanggung jawab mengawasi program seni pertunjukan (Sumarsam, 2003:19). Begitu pentingnya seni pertunjukan (karawitan) sebagai suatu pertanda kekuasaan raja adalah keterlibatan gamelan dan teater pada upacara-upacara atau pesta-ria kraton (Sumarsam, 2003:11).
Perkembangan seni karawitan berlanjut dengan munculnya Kerajaan Mataram. Pada jaman ini dianggap sebagai tonggak seni karawitan, terutama untuk gaya Yogyakarta dan Surakarta. Tidak hanya penambahan jenis-jenis gamelan saja, melainkan fungsi seni karawitanpun mengalami perkembangan. Disamping sebagai sarana upacara, seni karawitan juga berfungsi sebagai hiburan. Dahulu seni karawitan produk kraton hanya dinikmati di lingkungan kraton. Selanjutnya karena keterbukaan kraton dan palilah Dalem, seni karawitan produk kraton sudah berbaur dengan masyarakat pendukungnya.
Dari realita tersebut terlihat begitu kuatnya peran penguasa dalam menentukan keberadaan suatu bentuk kesenian. “Sabda pandhito ratu” merupakan kebiasaan yang tidak dapat dihindari dalam kehidupan pada saat itu. Eksistensi dan perkembangan kesenian di masyarakat, keadaannya, penciptaannya, pelaksanaannya tergantung pada kegiatan para pendukung, dan adat kebiasaan yang berlaku. Popularitas suatu cabang seni bertalian erat dengan kegemaran orang banyak pada suatu waktu, hidup suburnya berkaitan dengan penghargaan, bantuan materiil dari penguasa (Djojokoesoemo, tt.:132-133).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar